Entry: Deru MSG 15.10.04



Rhung-rhungggg... moto cap mobil... Citttttt! Stop MSG?Kayaknya sih fungsi monosodium glutamat [MSG] atawa moto itu buat meningkatkan kepekaan lidah terhadap rasa. Bagi yang nyandu MSG, lama-lama lidahnya kurang peka terhadap rasa, sehingga pilihannya adalah menambah takaran MSG dalam masakan supaya "lebih sedap". Maka lihatlah, tukang bakso dorong dan penjual soto tenda dengan enteng akan menambahkan MSG ke dalam mangkok sebelum diguyur kuah. Restoran dan katering pun ikut-ikutan [memang sih, nggak semuanya], sehingga konsumen yang tak terbiasa dengan MSG akan merasakan tenggorokan panas dan gatal, sudah begitu ujung lidah seperti lidas [antara terbakar dan kepedesan]. Lebih sial, makanan terkemas, termasuk kecap, pun menambahkan MSG. Lantas apa hubungannya lidah dengan mobil? Mungkin agar rasa lebih lekas meresap ke dalam lidah, secepat mobil Desoto melesat, dalam moto klasik bikinan Semarang ini. Sebelum Ajinomoto, Sasa, dan kemudian Mi-Won menyerbu pasar, pemain lamanya ya sebangsa Moto tjap Mobil ini. Itulah masa ketika mobil Jepun belum merajai jalanan dan parkiran. Selamat sahur. Dan semoga tanpa MSG. :)

   7 comments

ika chandra
March 2, 2005   11:08 PM PST
 
Anda jeli sekali. Moto ini memang khas Semarang. Saya ingat, 25 tahun lalu, waktu sering ke toko kelontong milik eyang dulu, moto cap mobil ini yang paling banyak dicari sama pelanggan, bukan ajinomoto, sasa atau miwon. Dan memang sering buat ganti uang kembalian, harganya murah banget, mungkin 25 rupiah, yang ukuran kecil. Kalau soal perbedaan dalam dua etiket itu, coba lihat bagian sebaliknya. Satu sisi pakai "moto tjap" yang lain pakai "penyedap rasa tjap", mungkin semacam terjemahan.
Name anna
January 20, 2005   01:59 PM PST
 
tambahkan sedikit msg, untuk memberi kelezatan pada masakan anda, dan untuk mengurangi sedikit umur anda.
vi3
October 15, 2004   11:04 AM PDT
 
mas mas.. eh mas apa mbak neh? pengamat produk ya.. keren2 lho...
kere kemplu
October 15, 2004   09:39 AM PDT
 
>> untuk bahtiar:
saya minta sumbangan produk kalo situ mampir pasar sentolo [lha siapa tahu mau buka cabang warnet di sana]

>> untuk loucee:
emang sepasang, gitu, dan hahaha... "inkonsistensi desain rakyat" memang sering terjadi. kertas penggantung plastik itu asli dari sononya. sablonan. kayaknya dibikin pake rugos dan sejenisnya. tapi bisa juga pake mecanorma atau letraset.


>>> untuk cak abhiray:
lho saya baru tahu kalo moto jadi pengganti permen buat kembalian. lha kalo buat pupuk tanaman pot, itu memang dilakukan di rumah saya. :)
abhirhay
October 15, 2004   08:12 AM PDT
 
jadi inget chinese restaurant syndrome (nulisnya dah bener belum sam?) yang bisa bikin badan kejang-kejang, sendi kaku dan banyak gangguan lain akibat overdosis MSG. kalau belanja ada kembalian 25 atau 50 perak, dulu suka diganti micin yang moto ini. karena tidak bisa menolak tapi takut kena sindroma itu, motonya tak kasih ke tanaman di pot. micin kan dibuat dari tetes tebu dan si tetes hitam ini juga pupuk yang mujarab. jadi pupuk tanaman kok dimakan ya?... hehehe... ada juga moto cap tebu. cuma tidak dijelaskan tebu kuning, hijau apa tebu ireng!...
pelanggan penasaran
October 15, 2004   04:29 AM PDT
 
itu packagingnya sepasang gitu?
atau beli 1 bonus 1? penasaran.. soalnya layout label bagian atasnya beda.
(yang kiri tulisannya 'MOTO Tjap,' yang kanan tulisannya 'PENYEDAP RASA Tjap'
sisanya sama plek-plekan.)
Pengunjung
October 15, 2004   03:24 AM PDT
 
wah, gambar˛-re unik-˛, longko golek gambar˛ koyo blog label iki mas .... :)

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments