Entry: Djenang Soempah Pemoeda 16.9.05



Ayu. Cantik. Tak hanya berlaku untuk wajah, tapi juga barang. Di pasar-pasar Jawa Tengah, sudah biasa jika mbok-mbok penjual menawarkan dagangannya penuh rayuan, "Ini lho den, ayu-ayu...". Yang ayu itu bisa buah, penganan sampai ikan. Teman saya, namanya Eko Waryono, seorang pecinta motor kuno, memberi jempol untuk sebuah kedai hidangan laut [seafood, gitu] entah di mana, "Bos, di sono tuh kepitingnya cakep-cakep, udangnya juga, padahal kagak pake gincu." Eko bukan pencumbu ikan, secakep apapun ikan itu. Dia penyantap ikan dan hasil laut lainnya. Meski setiap orang dia panggil "bos", ikan yang dia puji itu tak dia sapa sebagai "bos".

Bagaimana dengan jenang bikinan Nyonya Y.M. Wignyowikarno asal Wedi, Klaten, Jawa Tengah? Jenangnya tergolong enak, meski yah berminyak. Lantas siapa yang ayu: jenang atau pembuatnya?

Sebagai dagangan, sudah selayaknya produsen menyebutnya ayu. Apalagi jenang niten ini punya paten, terdaftar di Departemen Kesehatan pula. Kurang apa coba? Lha tentang Budhe Wignyo, pastilah beliau dapat menjelaskan ayunya sebuah bisnis keluarga: pasang-surut harus dihadapi dengan tabah, sarèh, aja dumèh. Bayangkan, terkenal sejak 1928! Bisa jadi anggota Jong Java yang berangkat ke Kongres Pemuda di Batavia, untuk menghasilkan Sumpah Pemuda itu, berbekal jenang Ayu untuk pendongkrak stamina selama perjalanan. Belum jelas, apakah saat itu Budhe Wignyo sudah ada.

Lantas? Nah ini yang dari tadi Anda tunggu: Bu Wignyo itu ayu. Mandiri, serius, penuh percaya diri. Lihat saja fotonya: berkebaya, mengacungkan jempol. Sebuah pose berani untuk wanita Jawa tradisional. Ayu tenan.

   8 comments

indrasurya van Stralendorff
January 23, 2013   08:06 PM PST
 
Pada tempo Jepang kami tinggal di desa Niten (untuk saya itu terjadi "tempo Jenang!"; Ayah bekerja sebagai tukang wang. Sedari tempo itu sudah ketagihan sama jenangnya embok. Kapan bertamu di Niten bertemu sama anak2nya pak Wongsosentono, penjaga malam dan guru kebatinanku.
Tiap kali kami pulang ke Niten dapat presen jenang luar biasa ini.
Name
September 12, 2012   03:53 PM PDT
 
mbah wingyo yen neng solo mesti ngawakke oleh-2 jenang ayu
Mas Iyo
June 21, 2009   01:29 PM PDT
 
"Jenang Ayu" Niten? Wow--Udah terkenal banget. Rumah saya bertetanggaan. Budhe Wignyo (almhmh) si pemilik pabrik jenang ayu priyayine grapyak, dermawati suka sama anak-anak kecil. Mudah-mudahan tetap abadi biarpun ganti generasi. Amin. Salam buat mas Karyanto.
aji
August 7, 2006   11:32 AM PDT
 
whuaa!! udah lama gak makan jenang ayu klaten!!
esge
March 10, 2006   02:41 PM PST
 
aku juga dari klateeennnnnnnnnnnnnnnn.....
kere kemplu
September 19, 2005   09:49 AM PDT
 
justru di situlah kecantikannya... makanya saya pasang dua gambar terpisah :D
loucee
September 17, 2005   07:34 PM PDT
 
kalo cuma di lihat dari photo bagian wajahnya saja, gak nyangka lho kalo ternyata ibu wignyo sedang berpose sambil mengangkat jempol. habis kelihatannya galak... :D
mpokb
September 16, 2005   07:10 PM PDT
 
sejak 1928 sudah acung jempol? perkasa juga yak.. *garing*

Leave a Comment:

Name


Homepage (optional)


Comments